,

Dari Seorang Penyapu Sampah Jalanan, Kini Jadi Pemilik Whatsapp Yang Kaya Raya

Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Meskipun terdapat pelbagai applikasi messaging untuk smartphone seperti Facebook Messenger, Telegram, Google Hangout, BBM dan lain-lainnya untuk digunakan, tetapi rata-ratanya, ramai pengguna smartphone kini lebih selesa untuk berkomunikasi dengan menggunakan applikasi Whatsapp.

Applikasi yang dulunya hanya menjadi sebuah applikasi untuk menghantar pesanan teks dan gambar menggunakan perkhidmatan internet kini sudah mula menyokong fungsi VOiP dan panggilan video dan pelbagai fungsi lain yang menjadikan applikasi ini sebagai must-have apps untuk semua pengguna smartphone di dunia.

Namun, di sebalik applikasi yang hebat ini, pasti ramai yang tidak pernah mendengar nama Jan Koum kan?

Lelaki miskin yang berasal dari Ukraine ini telah berhijrah ke Amerika ketika berusia 16 tahun kerana desakan hidup di negara asalnya itu.

Bermua sebagai seorang penyapu sampah di sebuah kedai di California, Jan kemudiannya tertarik pada dunia pemograman komputer semasa berpindah ke Ernst & Young.

Jan kemudiannya bekerja dengan syarikat Yahoo! selama 9 tahun sebelum memilik iPhone pertamanya pada tahun 2009 yang membuatkan beliau menyedari kekurangan applikasi messaging untuk telefon pintarnya itu.

Bermula dari saat itu, Jan bersama-sama dengan rakannya telah membangunkan sebuah applikasi yang kita kenali sebagai Whatsapp sekarang.

Applikasi ini kemudiannya telah menarik perhatian beberapa buah syarikat besar dan kemudiannya dijual pada Facebook pada harga 19 billion Dollar Amerika pada tahun 2014.

Komen Disini

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *